how are you, my instagram?

how are you, my instagram?

sekitar hampir sebulan yang lalu gue memutuskan untuk meninggalkan instagram. sebetulnya gue pernah melakukan ini juga dulu, tapi ada beberapa alasan yang akhirnya bikin gue balik lagi.

walaupun faktanya gue bukan siapa-siapa, tapi tetep aja banyak orang yang nanya alasan gue sebenernya kenapa. diputusin? cari perhatian? dan banyak asumsi-asumsi lain yang bikin gue capek sendiri dengernya.

awal mula gue punya instagram kayaknya sekitar 2013, pas gue masih SMA. tapi gue dulu bikin hanya karena gue pengen follow artis-artis yang gue suka. sampai pada sekitaran 2015, fungsi instagram gue masih sama. tanpa satu followers sekalipun, HAHA.

masih di tahun yang sama, waktu itu gue main ke Yogyakarta sama temen gue, dan darisitulah gue mulai upload foto ke instagram. itupun disuruh temen gue, daripada kosong gak ada isinya. barulah setelah itu gue aktif di instagram.

dulu sih seneng-seneng aja ya. unggah foto, dapet komen atau komenin foto orang. dibales komen sama artis kesukaan sampai gue capture. ya bisa dibayangin lah kaya gimana dunia instagram itu.

barulah sekitar tahun 2017, gue mulai ngerasa ada yang gak beres sama diri gue. gue juga heran kenapa gue bisa sampai ngerasa insecure hanya karena satu foto gue dapet likes nya dikit. gue sampai pernah hapus foto karena gak banyak dapet attention dari pengikut gue; yang gak jauh dari temen-temen gue sendiri sebenernya HAHA.

gue lupa sih kapan instagram mulai ada story. tapi gue ngerasa makin gak nyaman karena itu sih.

sebetulnya ya tergantung gimana kitanya sih ya, cuman gue paham banget sama diri gue sendiri bahwa makin kesini gue ngerasa makin gak cocok.

dulu gue berhasil off sekitar 3 bulanan, dan gue ngerasa bebas aja gitu. gue bebas dari perasaan iri, FOMO, atau perasaan-perasaan lain yang bikin gue gak tenang.

kerasa banget itu pas masa sehabis wisuda, ketika teman-teman lain satu persatu udah mulai kerja. dan gue cuma bisa ngeliat stories mereka sampe abis baringan dikasur doing nothing. padahal biasanya gue oke-oke aja seharian suntuk di kamar, justru seharusnya gue seneng punya waktu sekitar 2 bulan penuh di rumah sebelum akhirnya dapet kerjaan. tapi dengan terus mantengin hidup orang, ada satu perasaan yang entahlah gak banget, yang makin lama makin menggerogoti gue.

gue juga pernah sampai bikin akun bodong cuma buat follow yang gue suka. parah gak sih? kenapa gue sampai segitunya. tapi jujur aja, akun bodong yang gue bikin murni cuma buat ngikutin orang yang gue suka, bukan buat spreading hate atau hal-hal yang lebih gak penting lainnya.

mungkin ya bakal susah banget sih buat ninggalinnya kalau instagram udah jadi lahan duit buat kita. tapi untungnya gue bukan siapa-siapa. pengikut gue aja cuma 400an, dan gak semuanya gue kenal in real life. kenapa gue harus mikir panjang buat ninggalin sesuatu yang gue rasa efek buruknya jauh lebih banyak?

akhirnya sekitar sebulan yang lalu, gue off lagi. gue harap sih yang kali ini untuk selamanya. sedih sih, sedih karena gue ketinggalan banyak update dari aktor-aktris kesukaan gue yang gue follow. tapi ya masih banyak cara lain lah ya buat tetep update walau udah gak main instagram.

terus kalau ditanya perasaan sekarang gimana?

sama sih kayak dulu pas pertama matiin. bebas aja gitu, gak banyak mikirin hal-hal yang gak terlalu penting. kalau mau makan langsung makan aja, gak kepikiran lagi buat update dulu. kalau mau nonton ya nonton aja, gak usah foto tiketnya dulu.

gue cerita kayak gini karena yang gue alamin kayak gini. gue ngerasa instagram gak bawa pengaruh baik buat gue, tapi belum tentu buat yang lain juga sama. anak zaman sekarang kan lebih pintar memanfaatkan keadaan ya, sosial media aja bisa jadi lahan duit. gue yakin gak akan semudah itu buat ditinggalin oleh mereka.

gue juga gak bisa ngomong apa-apa sih sama mereka yang main instagram hanya untuk sekedar pamer dan cuma pengen di notice banyak orang. toh gue yakin mereka juga akan sadar sendiri. semua ada masanya. hanya belum dipertemukan aja.

xx

gin-andtonic

 

 

 

Advertisements
i’m not a hero.

i’m not a hero.

PANTESAN KANGEN!

ternyata udah lama banget gak buka blog dan nulis di sini, HAHAHA!

banyak banget sih cerita yang pengen diceritain, dan gak tau juga harus cerita kemana kalau selain di sini. tapi untuk kali ini gue gak bakal banyak ngomong sih.

mungkin pengen berbagi aja dikit.

kadang mungkin sebagai manusia kita selalu berusaha sekuat mungkin buat bisa nolongin orang yang membutuhkan tapi sayangnya beberapa orang ada yang sampai mengorbankan dirinya, termasuk gue.

melabeli orang kayak gini sebagai orang yang terlalu baik itu salah sih menurut gue. mungkin lebih tepatnya, dan kasarnya, ‘gak tahu diri’ HAHAHA,

gue taruh label itu buat diri gue sendiri ya. karena gue mikir kok bisa ya gue sebegitunya berusaha nolong orang sampai akhirnya gue yang kesusahan. dan sayangnya, sifat kayak gini tuh sangat gampang dimanfaatin orang.

tapi gue juga kadang gak paham, gue nolong orang pas kesusahan gak ada tujuan apa-apa selain emang cuma pengen nolong dan gak tega. gak ada pikiran pengen sok pahlawan atau sok berguna atau gimana. yang jelas sekarang gue makin nyadar bahwa kayak gini tuh juga gak sehat.

baiknya ya kita tolong orang ketika kita emang benar-benar mampu. berani menolak bukan karena gak peduli tapi karena kita juga punya hal yang harus diprioritaskan, yaitu diri kita sendiri.

sedikit sih ada penyesalan, tapi mau gimana lagi. yang penting gue akan jadiin ini sebagai pelajaran bahwa gue gak perlu menelantarkan diri seseorang hanya karena gak tega. karena ketika gue susah pun, belum tentu ada yang mau nolong?

HMMMM….

xx

gin-andtonic

jingga.

jingga.

entah kenapa gue itu cukup baperan kalau denger lagu.

dan lagu yang paling sering gue denger sekarang ini, like, every single time, itu Jingga-nya Fatin. bahkan sekarangpun lagi gue dengerin sambil nulis ini di kantor.

dulu pertama kali denger lagu ini, gue mikir ‘bahaya, nih!’

lagu ini rentan banget dialami sama orang ketika menjalani hubungan. in case you guys haven’t heard the song, gue bakal tampilin liriknya. there you go!

Kita tlah bersama sekian lama
Namun ku tak lagi merasa
Rindu yang sama, cerita kita
Mengalir ke persimpangana rasa
 
Kau tlah berubah
Abaikan kisah kita
 
Jingga di ujung langit
Menuntun kita pada
Malam yang tak berbintang
Hingga kini terasa terhapus semua janji
Yang pernah terucapkan
 
Dan apabila kita berpisah
Apakah semua kan berbeda
 
Kau tlah berubah
Abaikan kisah kita

Jingga di ujung langit
Menuntun kita pada
Malam yang tak berbintang
Hingga kini terasa terhapus semua janji
Yang pernah terucapkan

Jingga di ujung langit
Menuntun kita pada
Malam yang tak berbintang
Hingga kini terasa terhapus semua janji
Yang pernah terucapkan

Jingga di ujung langit
Menuntun kita pada
Malam yang tak berbintang
Hingga kini terasa terhapus semua janji
Yang pernah terucapkan

lagu ini liriknya ditulis sama Fatin sendiri. menurut gue liriknya puitis, dalem, tapi gak lebay. that’s why lagu ini langsung kerasa enak pas pertama kali denger. dan gue ngerasa bahwa lagu ini juga bisa jadi pembuktian Fatin yang semakin dewasa dalam bermusik. dengan penampilan yang makin stylish, video musik yang digarap serius. komplit banget!

eitsss…

tapi bukan cuma tentang lagu ini yang mau gue ceritain. lebih ke apa yang sedang gue alamin.

seperti yang tadi gue bilang bahwa lirik lagu ini rentan banget dialami sama orang yang sedang dalam hubungan. dan yang gue takutkan sekarang adalah mengalami apa yang Fatin rasakan, di hubungan gue yang nyata.

entah kenapa gue ngerasa hubungan yang gue jalanin gak terlalu berjalan mulus. gue tahu, setiap hubungan pasti ada aja ketidakcocokan. namanya juga hubungan, terdiri lebih dari satu kepala yang pasti memiliki perspektif masing-masing yang gak gak mudah di satuin, atau bahkan sama sekali gak bisa.

satu-satunya cara ya paling cuma saling ngerti. mungkin salah gue juga yang masih belum bisa mengalah untuk beberapa kasus. bukan mengalah sih, menurunkan ego gue sendiri lebih tepatnya. gak banyak menuntut. cuma biarin semuanya mengalir gitu aja.

gue gak mau sebenernya ngomong kayak gini, tapi lagu ini bener-bener ngewakilin perasaan gue sekarang.

mungkin bukan gue yang banyak minta. karena emang dari awal kita udah gak sejalan. jadi kesannya gue minta ini itu, minta dia berubah. padahal enggak sama sekali.

ini murni kesalahan gue, itulah kenapa seharusnya gue punya jarak buat saling kenal dulu sebelum akhirnya memutuskan untuk bareng. daripada akhirnya kayak gini? siapa yang bisa disalahin?

buat apa punya pasangan kalau kemana-mana sendiri, bahkan ketika ngelakuin sesuatu yang kita suka juga. terus pasangan itu buat apa? cuma buat sekedar yakinin diri kita kalau ada orang yang bakal bilang ‘i love you’ tiap hari? ngingetin makan? itu aja?

gue gak mau dia berubah hanya karena untuk bikin gue seneng. percuma gue seneng kalau gue aja gak tahu isi hatinya gimana ketika mencoba menyamakan atau membiasakan dirinya dengan apa yang gue suka.

masa gue harus kayak gini dulu, gue harus diem dulu, gue harus jujur sama perasaaan gue dulu sampai akhirnya dia tahu apa yang gue mau? capek gak, sih?

ya mungkin dia juga capek dengan sikap gue. ya balik lagi dong, intinya kita emang gak sejalan. jangan sampai ada yang merasa terpaksa, lelah. apa ini yang dinamakan hubungan yang sehat?

kalau mau dipertahankan pun karena alasan apa lagi?

gue cuma mau bilang,

kamu gak perlu berubah, jadi diri kamu sendiri.

masalahnya bukan didiri kamu,

mungkin, aku bukan orang yang bisa menerima kamu. 

tidak perlu memaksakan apa yang tidak kamu suka, apa yang tidak kamu mau.

aku tidak sejahat itu.

mungkin yang kita butuhkan adalah waktu untuk saling memahami

atau bahkan jarak untuk bisa saling mengerti.

untuk sekedar meyakinkan apakah masih ada rindu,

atau justru baik-baik saja tanpa bertemu? 

aku tidak bisa berbohong,

aku sangat menyangimu.

tapi aku tak sejahat itu, jika hanya membebanimu

jika tak kau temui apa yang kamu cari didiriku.

xx

gin-andtonic

 

 

 

 

 

what’s going on?

what’s going on?

Hi!

It’s been awhile, aye?

How are you guys feelin’?

badan panas, ac kantor dingin banget, gak ada orang. cocoklah buat curhat di sini.

gak curhat sih, ngobrol aja.

gue gak ngerti kenapa kadang gue gak paham sama perasaan gue sendiri?

bukan gak paham sih, kadang suka ada perasaan aneh yang tiba-tiba dateng. terus bikin gue kepikiran, dan ujungnya kejadian. firasat, kah?

gue pernah bilang juga kayaknya di salah satu tulisan gue di sini. bahwa sepi itu bukan ketika kita sendiri, justru ketika kita bareng orang lain tapi kita ngerasa sendiri. ngerasa kayak sedih aja gitu. it’s indescribable sih, tapi ya it’s what i’ve been feeling these days.

i feel like i’ve lost you. and this is not the first time. i don’t feel your love that you are used to saying. i need more than words. 

but, how can i ask you many things when i give you nothing? are you happy with me or you’ve been pretending? 

i can hear you saying ‘i love you’ but i don’t feel it. they are just words and you don’t mean them.

you may think i’m too much. but i can’t lie. i can’t deal with your doubts anymore. i told you many times to stop questioning me things you’ve already known! 

stop thinking that what you’ll get from me is the worst possibility. 

i’m tired. you don’t trust me. 

if i can’t meet you ’cause i’m catching cold, you’ll think that i just don’t wanna meet you without any reason.

if i can’t meet you ’cause i have another appointment with someone else, you’ll think that i will meet someone that i’m cheating on. 

isn’t it exhausting? 

wait. how about this, can you differentiate?

———-

A

x: i’m hungry.

y: haven’t you eaten yet? ugh, sounds so bad. why don’t you just buy McD as it’s your favorite?

B

x: i’m hungry.

y: just eat then.

A

x: where can i find someone who can fix my pants? 

y: i’m not not sure about it. have you googled it? or just wait, let me check it if it’s possible. 

B

x: where can i find someone who can fix my pants?

y: a tailor. 

———-

it seems simple. i know. i hope you can see the differences. 

gue kadang juga mikir kok, emang gue nya yang berlebihan. gue cuma gak biasa aja.

jujur, gue gak pernah mau membandingkan hubungan gue yang sekarang dengan hubungan-hubungan gue yang sebelumnya. tapi kerasa banget perbedaannya. gue cuma butuh waktu buat membiasakan diri.

semua orang pasti berbeda.

maka dari itu gue gak bisa menyamaratakan. jadi kemungkinan besar ya kesalahannya ada di diri gue.

yang banyak ngeluh.

komplen.

permintaan.

tapi bukannya lebih buruk ya kalau gue gak jujur sama sekali atau diem aja dan ujungnya malah nyakitin diri gue sendiri?

hmm. entahlah.

xx

gin-andtonic

 

 

 

 

the apple of my eye.

the apple of my eye.

hmmm.

gue bingung mau mulai dari mana.

yang jelas, tulisan ini bisa jadi tulisan yang paling emosional yang pernah gue tulis di sini.

beberapa hari ini gue lagi larut dalam penyesalan. kenapa gue bisa sebodoh itu. egois pula. gue cuma mentingin diri gue sendiri dan gue juga heran kenapa gue bisa sampai ditelan mentah-mentah sama masalah gue kemarin.

yeah,

gue baru saja mengalami masalah yang bener-bener bikin gue bete. gue sampe males ngobrol sama orang, pokoknya gue bener-bener tak berdaya dan kalah telak. tapi gue gak bisa dan gak akan pernah nyeritain masalah ini. sama siapapun. biar ini jadi pengalaman yang cuma gue yang tahu.

di saat gue lagi kalut sekalut-kalutnya. emang gue suka males ngomong sama orang. ya itulah mungkin sifat buruk gue. orang yang gak punya salah apa-apa, bisa kena getahnya. tapi itu kalau emang masalahnya udah parah banget, gue gak kaya gini terus juga kalau gue punya masalah. hanya untuk masalah-masalah tertentu aja.

dan sekarang gue lagi sedih. bukan karena masalah itu, tapi sama sikap gue sendiri.

gue dengan teganya bersikap kasar sama dia.

gue gak mau nemuin dia.

di saat dia gak punya salah apa-apa sama gue.

padahal sehari sebelumnya, dia jemput gue ke stasiun jam set 12 malem.

itu udah lebih dari cukup buat bukti kalau dia emang peduli sama gue.

dan setelah itu kami juga sempet recreate memories di tempat pertama ketemu, di tanggal yang sama, di jam yang sama.

sayangnya sehari setelah itu justru gue malah sibuk sendiri sama masalah gue dan mengabaikan dia gitu aja.

dan sekarang, udah hampir seminggu gue belum ketemu lagi sama dia.

dan dia lagi sakit :’)

bukan sakit biasa.

gue jadi ngerasa bener-bener gak berguna. bisanya marah-marah gak jelas dan gak ngehargain perjuangan dia tiap waktu. di saat dia sekarang lagi butuh dukungan, gue cuma bisa diem. jauh, paling cuma doain aja.

jujur, sejujur-jujurnya.

dari dulu gue pacaran sama orang. gue gak pernah ngerasain hal yang persis kayak gini. mungkin pernah, tapi bedanya dulu pasangan gue nya kerasa biasa aja ke gue, kayak cuma gue yang bener-bener sayang sama dia. dan yang sekarang, gue ngerasa bahwa dia emang serius sama gue, jadi koneksi yang gue rasa sama dia bener-bener klik.

gue seneng, kalau dia di samping gue.

gue kangen, kalau dia sibuk dan gak ada kabar.

gue sedih, kalau dia jauh.

gue bisa bahagia banget, dan gue bisa nangis banget.

dan sekarang gue lagi sedih banget, tapi gue juga gak mau nunjukin itu. karena yang dia butuh adalah dukungan, bukan ditangisin.

gue gak tenang ketika seharian dia gak ngabarin gue di saat gue tahu kalau dia gak baik-baik aja.

gue cemas, sedih, nyesel.

dia drop kayak gini di saat sikap gue lagi gak banget ke dia.

NYESEL BANGET :’)

gue kangen banget, sumpah!

love never felt this way!

tapi gue yakin kalau dia bisa bertahan dan ngelewatin semuanya.

gue yakin itu.

hon, crying doesn’t make you look weak. let those tears pour down your face. men do feel emotions either. but one thing you should know is you’re stronger than what you’re used to thinking. i know you got it, dude! I TRUST YOU! overcome your fear, don’t let it overwhelm you. you got many people who always support you. there’s nothing to worry about, right?

all i can do is just sending lots of prayers for you. but i wish i could be there, by your side :’)

i really love you more than you’ll ever know.

you are the apple of my eye!

cepet sembuh ya :’)

xx

gin-andtonic

 

lonely.

lonely.

aku pernah berucap, bahwa kesendirian itu tak selalu berarti kesepian.

aku bisa bahagia ketika aku sendiri.

bukan suatu masalah yang besar untukku dalam membunuh waktu meski seorang diri.

aku sangat paham bagaimana cara menghibur, mengubah hening menjadi ramai, menggantikan kekecewaan menjadi sebuah senyuman.

tapi ada satu hal yang perlu kamu tahu.

jangan sampai kesepian menyelimutimu saat kamu justru tak sendiri.

ada yang berjanji menemani tapi dengan mudahnya bisa pergi.

ada yang kamu perjuangankan namun justru mematahkan harapan.

lebih baik sendiri, membunuh sepi.

jangan sampai berdua, diselimuti sepi. 

xx

gin-andtonic

campur aduk.

campur aduk.

hari jumat kemarin, akhirnya gue bisa nonton film yang udah gue tunggu-tunggu banget, Aruna dan Lidahnya (2018). Banyak yang bilang ini film tentang kuliner, gak salah juga, tapi menurut gue kulinernya gak begitu memorable sih, justru kisah persahabatan sama percintaannya yang bikin gue meleleh.

sebenernya gue bukan pengen nyeritain film ini, tapi ya gak apa-apalah sedikit gue bahas.

film ini disutradarai sama Edwin yang tahun kemarin dapet piala citra untuk kategori sutradara terbaik berkat film Posesif (2017). Posesif (2017) juga menghantarkan Putri Marino memboyong piala citra ke rumah untuk pemeran utama wanita terbaik.

bukan apa-apa. perjuangan gue nonton film Aruna dan Lidahnya ini lumayan juga. tadinya gue mau nonton film ini tepat di tanggal perilisannya. cuma karena gue juga ada acara pulang kampung kemarin, jadi ketunda. dan ternyata setelah gue balik ke sini, filmnya udah turun layar di beberapa bioskop. dan yang masih nayangin kebetulan lumayan jauh-jauh :’)

dan gue gak mau kalau harus lewatin film ini. come on, man! those four main casts are my favorites!!!!!!!

gak cuma itu, tapi gue emang udah yakin juga kalau film ini punya sesuatu yang berbeda. walau sebenernya gak begitu unik juga, cuma presentasi secara keseluruhannya, beuh, LEZZAT!

balik ke perjuangan gue nonton ini, tadinya gue mau nonton di plaza senayan tapi ternyata cukup kenceng juga harga tiketnya, HAHA. sampai akhirnya gue nemu Hollywood XXI yang gue liat di grab, jaraknya lumayan lebih deket dari gue.

abis magrib banget, gue langsung cabut ke sana. dan ketika di perjalanan, astaga, macet parah. gue sampai pesimis gak bakal keburu nonton filmnya. tapi ya untungnya nggak, walau lumayan mepet gak sempet tarik napas.

sebenernya yang nonton lumayan banyak, gak kosong banget satu studio. cuma sayangnya kenapa ya bisa secepet itu udah turun layar. ya mungkin karena invasi Venom (2018). tapi sayang banget aja, film bagus kayak gini kurang di lirik. padahal filmnya juga ringan, bukan kolosal atau sosial.

ya gak bisa dipungkiri juga sih, film karya sineas kita bahkan dianggap remeh sama masyarakat lokal sendiri. padahal gak semua film Indonesia udah pasti jelek, NO!

masalahnya itu bukan ada di creator nya, tapi di selera konsumen. coba deh liat, film horror gak jelas atau film drama yang cengeng bin lebay bisa dengan mudah dapet penonton sampai jutaan, sedangkan film horror oke macem Kafir sama Sebelum Iblis Menjemput (2018) kemarin, perkembangan jumlah penontonnya itu gak signifikan. walau syukur alhamdulillah SIM tembus 1 juta. terus gimana nasib Aruna dan Lidahnya sekarang? gue gak yakin bisa nembus jadi box office. 😦

jadi bahas film mulu~

di hari yang sama pas gue nonton film ADL, gue mengalami kejadian yang menggelikan pas siang setelah solat jumat. tapi gue gak akan ceritain di sini, yang jelas gue udah dua kali mengalami ‘digoda’ langsung sama orang di muka publik, di Jakarta. nanti gue cerita di tulisan selanjutnya ya.

itulah kenapa gue kasih judul tulisan ini ‘campur aduk’, karena emang campur aduk banget seharian itu. perasaan gak jelas, pikiran kalut, dan lain-lain.

setelah gue nonton film ADL itu sekitar jam 9an. gue ketemu sama temen gue. dia ngajak ketemu karena mau ngasih kado katanya. akhir september kemarin kan gue ulang tahun dan emang belum sempet ketemu karena seperti yang tadi gue bilang, gue pulang kampung tepat gue pas ulang tahun.

akhirnya kita memutuskan ketemu di McD Sarinah sesuai dengan permintaan dia. dan ya ini bukan kali pertama juga sih gue ke sana, jadi emang gue udah tahu kalau tempatnya super rame.

nah, gue sama temen gue ngalamin kejadian yang ngeselin banget.

pas kita udah pesen, udah ngasih duit dan udah di kasih kembalian. akhirnya gue yang nunggu makanannya. temen gue nyari tempat duduk karena emang rame banget.

ada kali gue nunggu 10 menitan, dan gue masih gak dapet pesanannya. terus si kasirnya malah nanya ke gue.

k= kasir | g= gue

k : maaf mas, pesen apa?

g : *refleks* maksudnya? saya udah pesen kan tadi.

k : struknya mana?

g : di temen saya, kan tadi udah order. udah dikasih kembalian juga.

k : oh gak bisa kalau gak ada struknya.

g : *whatdafffff* *dalam hati*

akhirnya gue nyusul temen gue dong yang entah duduk di mana. sampai akhirnya gue nemu dia dan minta struk, dia bilang gak di kasih. beuh, bingung tuh kita. akhirnya kita berdua balik lagi ke kasir.

g : gak ada struknya mbak, mbak nya gak ngasih.

k : oh ya? bentar deh.

gue sama temen gue diem kan, sampai ada tuh makanan ke meja kasir. sekilas mirip pesanan gue tapi gak sepenuhnya bener.

pertama temen gue pesen kopi float, tapi gak ada es krim nya.

ke dua gue pesen mc flurry choco, tapi yang ada malah oreo.

nah sisanya, bener tuh. tapi gue gak yakin itu punya gue, karena emang gak sesuai pesanan. sampai dateng si mas mas nya, dan ternyata struk kita dia bawa. biasanya kan di simpen di nampan.

dan emang itu bener-bener pesanan kita, cuma emang salah. dan gue males banget kalau harus komplen, pertama karena si mbak kasir itu bener-bener datar, gak ngerasa bersalah padahal udah jelas dia gak profesional dari awal. akhirnya yaudahlah gue langsung bawa aja tuh makanan ke tempat duduk. udah kesel banget dan capek juga. pokoknya parah banget sih.

tapi, bete yang barusan lumayan ilang sih pas temen gue ngasih beberapa hadiah haha. dan satu di antaranya ada coklat, dan itu enak banget. mungkin emang bener kali ya kalau coklat bisa bikin mood jadi bagus.

udah deh gitu cerita kali ini.

gak jelas banget ya? HAHAHA!

maklumlah, lagi mumet tapi pengen cerita. hasilnya ya gini, gak runtut tapi lumayan lah ngisi suntuk di malam minggu sambil nunggu seseorang yang dateng.

iya seseorang,

tukang laundry yang janji nganterin baju gue jam 8 tapi masih belum dateng juga. 😦

btw, selamat malam mingguan ya, gays!

xx

gin-andtonic