campur aduk.

campur aduk.

hari jumat kemarin, akhirnya gue bisa nonton film yang udah gue tunggu-tunggu banget, Aruna dan Lidahnya (2018). Banyak yang bilang ini film tentang kuliner, gak salah juga, tapi menurut gue kulinernya gak begitu memorable sih, justru kisah persahabatan sama percintaannya yang bikin gue meleleh.

sebenernya gue bukan pengen nyeritain film ini, tapi ya gak apa-apalah sedikit gue bahas.

film ini disutradarai sama Edwin yang tahun kemarin dapet piala citra untuk kategori sutradara terbaik berkat film Posesif (2017). Posesif (2017) juga menghantarkan Putri Marino memboyong piala citra ke rumah untuk pemeran utama wanita terbaik.

bukan apa-apa. perjuangan gue nonton film Aruna dan Lidahnya ini lumayan juga. tadinya gue mau nonton film ini tepat di tanggal perilisannya. cuma karena gue juga ada acara pulang kampung kemarin, jadi ketunda. dan ternyata setelah gue balik ke sini, filmnya udah turun layar di beberapa bioskop. dan yang masih nayangin kebetulan lumayan jauh-jauh :’)

dan gue gak mau kalau harus lewatin film ini. come on, man! those four main casts are my favorites!!!!!!!

gak cuma itu, tapi gue emang udah yakin juga kalau film ini punya sesuatu yang berbeda. walau sebenernya gak begitu unik juga, cuma presentasi secara keseluruhannya, beuh, LEZZAT!

balik ke perjuangan gue nonton ini, tadinya gue mau nonton di plaza senayan tapi ternyata cukup kenceng juga harga tiketnya, HAHA. sampai akhirnya gue nemu Hollywood XXI yang gue liat di grab, jaraknya lumayan lebih deket dari gue.

abis magrib banget, gue langsung cabut ke sana. dan ketika di perjalanan, astaga, macet parah. gue sampai pesimis gak bakal keburu nonton filmnya. tapi ya untungnya nggak, walau lumayan mepet gak sempet tarik napas.

sebenernya yang nonton lumayan banyak, gak kosong banget satu studio. cuma sayangnya kenapa ya bisa secepet itu udah turun layar. ya mungkin karena invasi Venom (2018). tapi sayang banget aja, film bagus kayak gini kurang di lirik. padahal filmnya juga ringan, bukan kolosal atau sosial.

ya gak bisa dipungkiri juga sih, film karya sineas kita bahkan dianggap remeh sama masyarakat lokal sendiri. padahal gak semua film Indonesia udah pasti jelek, NO!

masalahnya itu bukan ada di creator nya, tapi di selera konsumen. coba deh liat, film horror gak jelas atau film drama yang cengeng bin lebay bisa dengan mudah dapet penonton sampai jutaan, sedangkan film horror oke macem Kafir sama Sebelum Iblis Menjemput (2018) kemarin, perkembangan jumlah penontonnya itu gak signifikan. walau syukur alhamdulillah SIM tembus 1 juta. terus gimana nasib Aruna dan Lidahnya sekarang? gue gak yakin bisa nembus jadi box office. 😦

jadi bahas film mulu~

di hari yang sama pas gue nonton film ADL, gue mengalami kejadian yang menggelikan pas siang setelah solat jumat. tapi gue gak akan ceritain di sini, yang jelas gue udah dua kali mengalami ‘digoda’ langsung sama orang di muka publik, di Jakarta. nanti gue cerita di tulisan selanjutnya ya.

itulah kenapa gue kasih judul tulisan ini ‘campur aduk’, karena emang campur aduk banget seharian itu. perasaan gak jelas, pikiran kalut, dan lain-lain.

setelah gue nonton film ADL itu sekitar jam 9an. gue ketemu sama temen gue. dia ngajak ketemu karena mau ngasih kado katanya. akhir september kemarin kan gue ulang tahun dan emang belum sempet ketemu karena seperti yang tadi gue bilang, gue pulang kampung tepat gue pas ulang tahun.

akhirnya kita memutuskan ketemu di McD Sarinah sesuai dengan permintaan dia. dan ya ini bukan kali pertama juga sih gue ke sana, jadi emang gue udah tahu kalau tempatnya super rame.

nah, gue sama temen gue ngalamin kejadian yang ngeselin banget.

pas kita udah pesen, udah ngasih duit dan udah di kasih kembalian. akhirnya gue yang nunggu makanannya. temen gue nyari tempat duduk karena emang rame banget.

ada kali gue nunggu 10 menitan, dan gue masih gak dapet pesanannya. terus si kasirnya malah nanya ke gue.

k= kasir | g= gue

k : maaf mas, pesen apa?

g : *refleks* maksudnya? saya udah pesen kan tadi.

k : struknya mana?

g : di temen saya, kan tadi udah order. udah dikasih kembalian juga.

k : oh gak bisa kalau gak ada struknya.

g : *whatdafffff* *dalam hati*

akhirnya gue nyusul temen gue dong yang entah duduk di mana. sampai akhirnya gue nemu dia dan minta struk, dia bilang gak di kasih. beuh, bingung tuh kita. akhirnya kita berdua balik lagi ke kasir.

g : gak ada struknya mbak, mbak nya gak ngasih.

k : oh ya? bentar deh.

gue sama temen gue diem kan, sampai ada tuh makanan ke meja kasir. sekilas mirip pesanan gue tapi gak sepenuhnya bener.

pertama temen gue pesen kopi float, tapi gak ada es krim nya.

ke dua gue pesen mc flurry choco, tapi yang ada malah oreo.

nah sisanya, bener tuh. tapi gue gak yakin itu punya gue, karena emang gak sesuai pesanan. sampai dateng si mas mas nya, dan ternyata struk kita dia bawa. biasanya kan di simpen di nampan.

dan emang itu bener-bener pesanan kita, cuma emang salah. dan gue males banget kalau harus komplen, pertama karena si mbak kasir itu bener-bener datar, gak ngerasa bersalah padahal udah jelas dia gak profesional dari awal. akhirnya yaudahlah gue langsung bawa aja tuh makanan ke tempat duduk. udah kesel banget dan capek juga. pokoknya parah banget sih.

tapi, bete yang barusan lumayan ilang sih pas temen gue ngasih beberapa hadiah haha. dan satu di antaranya ada coklat, dan itu enak banget. mungkin emang bener kali ya kalau coklat bisa bikin mood jadi bagus.

udah deh gitu cerita kali ini.

gak jelas banget ya? HAHAHA!

maklumlah, lagi mumet tapi pengen cerita. hasilnya ya gini, gak runtut tapi lumayan lah ngisi suntuk di malam minggu sambil nunggu seseorang yang dateng.

iya seseorang,

tukang laundry yang janji nganterin baju gue jam 8 tapi masih belum dateng juga. 😦

btw, selamat malam mingguan ya, gays!

xx

gin-andtonic

 

 

 

 

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s