campur aduk.

campur aduk.

hari jumat kemarin, akhirnya gue bisa nonton film yang udah gue tunggu-tunggu banget, Aruna dan Lidahnya (2018). Banyak yang bilang ini film tentang kuliner, gak salah juga, tapi menurut gue kulinernya gak begitu memorable sih, justru kisah persahabatan sama percintaannya yang bikin gue meleleh.

sebenernya gue bukan pengen nyeritain film ini, tapi ya gak apa-apalah sedikit gue bahas.

film ini disutradarai sama Edwin yang tahun kemarin dapet piala citra untuk kategori sutradara terbaik berkat film Posesif (2017). Posesif (2017) juga menghantarkan Putri Marino memboyong piala citra ke rumah untuk pemeran utama wanita terbaik.

bukan apa-apa. perjuangan gue nonton film Aruna dan Lidahnya ini lumayan juga. tadinya gue mau nonton film ini tepat di tanggal perilisannya. cuma karena gue juga ada acara pulang kampung kemarin, jadi ketunda. dan ternyata setelah gue balik ke sini, filmnya udah turun layar di beberapa bioskop. dan yang masih nayangin kebetulan lumayan jauh-jauh :’)

dan gue gak mau kalau harus lewatin film ini. come on, man! those four main casts are my favorites!!!!!!!

gak cuma itu, tapi gue emang udah yakin juga kalau film ini punya sesuatu yang berbeda. walau sebenernya gak begitu unik juga, cuma presentasi secara keseluruhannya, beuh, LEZZAT!

balik ke perjuangan gue nonton ini, tadinya gue mau nonton di plaza senayan tapi ternyata cukup kenceng juga harga tiketnya, HAHA. sampai akhirnya gue nemu Hollywood XXI yang gue liat di grab, jaraknya lumayan lebih deket dari gue.

abis magrib banget, gue langsung cabut ke sana. dan ketika di perjalanan, astaga, macet parah. gue sampai pesimis gak bakal keburu nonton filmnya. tapi ya untungnya nggak, walau lumayan mepet gak sempet tarik napas.

sebenernya yang nonton lumayan banyak, gak kosong banget satu studio. cuma sayangnya kenapa ya bisa secepet itu udah turun layar. ya mungkin karena invasi Venom (2018). tapi sayang banget aja, film bagus kayak gini kurang di lirik. padahal filmnya juga ringan, bukan kolosal atau sosial.

ya gak bisa dipungkiri juga sih, film karya sineas kita bahkan dianggap remeh sama masyarakat lokal sendiri. padahal gak semua film Indonesia udah pasti jelek, NO!

masalahnya itu bukan ada di creator nya, tapi di selera konsumen. coba deh liat, film horror gak jelas atau film drama yang cengeng bin lebay bisa dengan mudah dapet penonton sampai jutaan, sedangkan film horror oke macem Kafir sama Sebelum Iblis Menjemput (2018) kemarin, perkembangan jumlah penontonnya itu gak signifikan. walau syukur alhamdulillah SIM tembus 1 juta. terus gimana nasib Aruna dan Lidahnya sekarang? gue gak yakin bisa nembus jadi box office. 😦

jadi bahas film mulu~

di hari yang sama pas gue nonton film ADL, gue mengalami kejadian yang menggelikan pas siang setelah solat jumat. tapi gue gak akan ceritain di sini, yang jelas gue udah dua kali mengalami ‘digoda’ langsung sama orang di muka publik, di Jakarta. nanti gue cerita di tulisan selanjutnya ya.

itulah kenapa gue kasih judul tulisan ini ‘campur aduk’, karena emang campur aduk banget seharian itu. perasaan gak jelas, pikiran kalut, dan lain-lain.

setelah gue nonton film ADL itu sekitar jam 9an. gue ketemu sama temen gue. dia ngajak ketemu karena mau ngasih kado katanya. akhir september kemarin kan gue ulang tahun dan emang belum sempet ketemu karena seperti yang tadi gue bilang, gue pulang kampung tepat gue pas ulang tahun.

akhirnya kita memutuskan ketemu di McD Sarinah sesuai dengan permintaan dia. dan ya ini bukan kali pertama juga sih gue ke sana, jadi emang gue udah tahu kalau tempatnya super rame.

nah, gue sama temen gue ngalamin kejadian yang ngeselin banget.

pas kita udah pesen, udah ngasih duit dan udah di kasih kembalian. akhirnya gue yang nunggu makanannya. temen gue nyari tempat duduk karena emang rame banget.

ada kali gue nunggu 10 menitan, dan gue masih gak dapet pesanannya. terus si kasirnya malah nanya ke gue.

k= kasir | g= gue

k : maaf mas, pesen apa?

g : *refleks* maksudnya? saya udah pesen kan tadi.

k : struknya mana?

g : di temen saya, kan tadi udah order. udah dikasih kembalian juga.

k : oh gak bisa kalau gak ada struknya.

g : *whatdafffff* *dalam hati*

akhirnya gue nyusul temen gue dong yang entah duduk di mana. sampai akhirnya gue nemu dia dan minta struk, dia bilang gak di kasih. beuh, bingung tuh kita. akhirnya kita berdua balik lagi ke kasir.

g : gak ada struknya mbak, mbak nya gak ngasih.

k : oh ya? bentar deh.

gue sama temen gue diem kan, sampai ada tuh makanan ke meja kasir. sekilas mirip pesanan gue tapi gak sepenuhnya bener.

pertama temen gue pesen kopi float, tapi gak ada es krim nya.

ke dua gue pesen mc flurry choco, tapi yang ada malah oreo.

nah sisanya, bener tuh. tapi gue gak yakin itu punya gue, karena emang gak sesuai pesanan. sampai dateng si mas mas nya, dan ternyata struk kita dia bawa. biasanya kan di simpen di nampan.

dan emang itu bener-bener pesanan kita, cuma emang salah. dan gue males banget kalau harus komplen, pertama karena si mbak kasir itu bener-bener datar, gak ngerasa bersalah padahal udah jelas dia gak profesional dari awal. akhirnya yaudahlah gue langsung bawa aja tuh makanan ke tempat duduk. udah kesel banget dan capek juga. pokoknya parah banget sih.

tapi, bete yang barusan lumayan ilang sih pas temen gue ngasih beberapa hadiah haha. dan satu di antaranya ada coklat, dan itu enak banget. mungkin emang bener kali ya kalau coklat bisa bikin mood jadi bagus.

udah deh gitu cerita kali ini.

gak jelas banget ya? HAHAHA!

maklumlah, lagi mumet tapi pengen cerita. hasilnya ya gini, gak runtut tapi lumayan lah ngisi suntuk di malam minggu sambil nunggu seseorang yang dateng.

iya seseorang,

tukang laundry yang janji nganterin baju gue jam 8 tapi masih belum dateng juga. 😦

btw, selamat malam mingguan ya, gays!

xx

gin-andtonic

 

 

 

 

 

Advertisements
ngoPi [ngobrolinPilem]: Alex Strangelove (2018)

ngoPi [ngobrolinPilem]: Alex Strangelove (2018)

alex-strangelove
google.com

Orang-orang bilang jujur sama diri sendiri itu jauh lebih susah daripada jujur sama orang lain? benar gak sih kayak gitu?

hmm…

mungkin Alex Truelove (Daniel Doheny) akan menjadi orang yang paling pertama buat bilang, ‘SETUJU!’

YEP! bener banget! his last name is Truelove, sounds a bit strange, i know, LOL!,

ngomong-ngomong, Alex itu murid yang pinter banget. dia juga ketua kelas di sekolah. dia punya 3 sahabat baik yang selalu bareng. pokoknya gak ada yang salah sama kehidupannya. gak jauh beda sama orang-orang lain yang seumuran sama dia.

sampai suatu waktu Alex ketemu sama Claire (Madeline Weinstein; menurut gue antara campuran Valerie Thomas dan Gal Gadot) di kelas yang sama, dan dia langsung merasa tertarik. hidup kayaknya begitu terasa mudah dan menyenangkan buat Alex. ketika dia ngajak Claire buat jadi rekannya di sebuah proyek video, gak ada tuh yang namanya penolakan dari Claire, sama sekali!

dari situlah mereka jadi sering berdua dan tentu jadi makin deket. singkatnya sampai JADIAN! well, we can guess that. cuma ternyata…

sstt…..

Alex itu masih virgin. WHOAAA!

sebenernya it’s not a big deal for Claire buat gak berhubungan badan sama Alex, cuma kadang sikap dia bikin Alex kesel karena Claire suka bilang ke temen-temennya kalau mereka gak pernah ML sama sekali. padahal jelas sih Claire cuma becanda, tapi ya Alexnya juga terlalu baper kadang.

sampai akhirnya mereka berencana buat nyewa hotel buat ML karena Alex bilang dia udah siap. tentu dong Claire seneng, temen-temen mereka juga mau bantu supaya rencana itu berhasil. walau kadang Claire mikir mending gak usah aja ngelanjutin rencana itu karena she can’t stand sama perilaku Alex yang terlihat tertekan ketika hari yang mereka rencanakan itu semakin dekat.

dan sayangnya, beberapa hari sebelum rencana itu terlaksana, Alex ketemu sama Elliott (Antonio Marziale), si anak gay yang menyenangkan di sebuah pesta gitu. yang perlahan bikin Alex mikir kalau dia itu straight atau gay, atau mungkin bisexual?

film dibuka dengan cara yang lucu, gue suka banget. kayak nampilin beberapa karakter dengan metafora hewan yang mirip dengan mereka. penuh warna, bener-bener manjain mata.

gue gak terlalu nemuin masalah sih sebetulnya di naskah yang juga ditulis sama bapak sutradaranya, Craig Johnson. di AWAL-AWAL gue merasa bahwa penjabaran setiap karakter terasa adil dan cukup. apalagi untuk tokoh-tokoh utama, penggalian karakter mereka juga disajikan dalam porsi yang tepat.

karakter-karakter yang ada pun terasa mudah dicintai. selain masih remaja, yang bikin film terasa seger banget, mereka pun bisa tampil dengan tidak mengecewakan. Terlebih Daniel Doheny yang mampu membuat karakter Alex sangat hidup.

dari awal gue nonton ini, gue udah tahu kalau film ini sederhananya mau bahas tentang coming-out. cuma tentu dengan caranya sendiri, beda dengan Love, Simon (2018) yang emang udah transparan di awal mau nyeritain apa.

gue ngerasa permasalahan film ini justru ada pada Elliott, bukan dari penampilan aktornya. melainkan ketidakadilan yang karakternya dapat di sini. Elliott was robbed! ia entah mengapa terasa hilang begitu saja di pertengahan, dan terasa ditarik paksa untuk maju lagi di paruh akhir. COME ON!

padahal secara jelas, dia itu sangat penting. tentunya buat Alex. hingga Alex menyadari dan sampai jujur sama dirinya kalau ia emang gay, itu karena peran karakter Elliot. yang sayangnya terasa dibuang tiba-tiba, lalu cerita terlalu fokus pada Alex-Claire yang hubungannya hancur. yang udah bisa kita tebak tentunya.

hal inilah yang gue sayangkan dari film ini, karena secara keseluruhan film ini cukup menyenangkan dan menghibur. ditambah penampilan lucu dari sahabat-sahabat Alex yang bikin film makin fresh.

oh iya, banyak yang gak suka sama film ini sih gue baca di IMDb, katanya filmnya offensive. kalau lo udah nonton mungkin bisa mikir kata offensive nya itu mengarah kemana. cuma buat gue, it’s all fine. toh setiap orang punya caranya masing-masing buat jujur, baik ke diri sendiri maupun orang lain. jadi saling menghargai aja.

well, gak akan merasa buang waktu percuma sih buat nonton ini. walaupun bukan sebuah presentasi yang bagus banget, tapi masih bisa dinikmati kok!

[ 6.5/10 ]

xx

gin-andtonic

 

 

 

 

ngoPi [ngobrolinPilem]: Shelter (2007)

ngoPi [ngobrolinPilem]: Shelter (2007)

image-w1280
google.com

OKAY!

Sebelum masuk ke pembahasan film ini, gue mau curhat sedikit.

jadi, gue tuh penasaran banget sama film ini dari zaman gue masih bocah ingusan. ya gak anak-anak juga sih, maksudnya pas masih SMA. tapi, BEUH! dapetin film ini susah banget! gue udah nyari di mana-mana gak dapet; entah DVD atau streaming-an, pokoknya gue bahkan udah gak ngarep lagi bisa nonton ini walaupun banyaknya review positif yang didapatkan film ini masih asyik bersliweran di kepala gue.

sampai akhirnya, tadi malem, 13 Agustus 2018! gue baru aja nonton film ini, bahkan dapetinnya juga secara gak sengaja! seneng banget lah pokoknya, gak bisa bohong.

JADI!

film ini tuh sebenernya gak punya cerita yang istimewa. premisnya ringan bahkan bisa terbilang generic. tapi tenang dulu, kepiawaian Jonah Markowitz dalam menyampaikan cerita yang corny tadi menjadi sebuah presentasi yang indah, patut diajungi jempol!

diceritakan Zach (Trevor Wright); cowok yang menurut gue senyumnya manis banget, yang baru lulus sekolah. dia bukan berasal dari keluarga kaya. bahkan keluarganya bisa dibilang berantakan. ayah yang pemalas, kakak yang tidak bisa menjadi figur Ibu untuk anaknya. pokoknya terlihat jelas bahwa Zach tipe orang yang needs to put a lot of efforts to get anything he wants. dia kerja di restoran cepat saji, dia jaga ponakannya yang bahkan nganggep dia sebagai bapaknya karena gak punya figur seorang ayah. pokoknya dia tidak seperti anak-anak kaya yang lain, contohnya seperti Gabe (Ross Thomas) sahabatnya dari kecil yang bisa mendapatkan apapun yang dia mau.

singkat cerita dia ketemu tuh sama kakaknya si Gabe, Shaun (Brad Rowe) pas lagi bersihin papan surfing di rumah keluarga si Gabe. Si Shaun ini ceritanya penulis naskah di Hollywood gitu yang lagi pulang ke kampung halamannya karena dia sudah menetap di LA. mereka terlibat obrolan, kayak bahas masa lalu, ini itu hingga beberapa kali menghabiskan waktu bersama. sampai pada pas mereka berdua minum gitu, tiba-tiba Shaun mencium Zach, dan Zach seems fine with it. HMMMM….?!

cukuplah segitu sinopsinya, males panjang-panjang, gue mau langsung bahas filmnya menurut pandangan gue!

salah satu hal yang paling bikin gue terpukau sama film ini adalah penampilan Trevor Wright. GOD! he tackles all the scenes very well! saat dia kerja, jagain ponakannya, ngejalanin hobinya, i don’t think he’s playing a role, i think he is the real Zach! saking mendalami peran yang dia mainkan! well done!

he can deliver all the emotions perfectly! sampai gue bisa paham gimana perasaan dia yang kalang kabut, sampai terlihat marah ketika melihat Shaun setelah kejadian itu. tapi dia juga gak bisa membohongi perasaannya. he thinks about it all the time! is he actually gay? atau cuma karena hubungannya dengan pacar(?)nya renggang? or just having fun?

kita bisa tebak lah alurnya akan kemana. setelah Zach sempat menjauh, tapi ya dia gak bisa bohong sama dirinya sendiri. justru kejadian itu yang akhirnya membuat mereka semakin dekat. sampai tercium sama kakaknya. karena sepertinya semua orang tahu kalau si Shaun itu gay, jadi kakaknya si Zach ini semacam punya rasa takut lah kalau si Zach terjerumus karena mereka sangat dekat. ya padahal emang udah terjerumus kan, mbak? HAHA!

film ini sebenernya gak cuma bahas tentang hubungan antara Zach sama Shaun sih, film ini punya pesan yang jauh lebih penting dari sekedar tentang percintaan sesama jenis.

kita bisa liat di akhir bahwa ternyata Zach memang banyak berkorban termasuk mengorbankan impiannya demi keluarganya. he’s sucha nice guy. disaat anak seumurannya pesta sana sini, nidurin cewek ganti-ganti, dia sibuk kerja, jagain ponakan, sambil sesekali menyalurkan hobinya. singkatnya, ini tentang pengorbanan seorang remaja hingga akhirnya dia menemukan shelter-nya.

gue juga suka sama karakter Shaun. dia sangat amat dewasa. dia paham bagaimana menghandle anak remaja macam Zach yang masih labil. dan dia juga paham bakat apa yang Zach punya. bahkan dia juga sangat peduli sama ponakannya Zach, dia peduli sama kebahagiaan orang lain. jadi semuanya bukan hanya tentang lust or sex, tapi cinta dan kepedulian. maka dari itu gue paham arah judul film ini mau dibawa kemana. dan Brad Rowe pun berhasil merasuki karakter Shaun dengan sangat baik.

pokoknya film ini tuh dalem banget. dengan durasi yang terbilang singkat menurut gue, tapi tidak pernah terasa membosankan dan tidak pernah terasa terburu-buru. selain dua tokoh utama yang udah gue jabarin di atas, penampilan castsnya yang lain pun sangat mendukung keutuhan film menjadi semakin baik. gue juga suka sama naskahnya, selain pembangunan karakter yang OKE BANGET, banyak dialog-dialog yang gue suka. termasuk pas Zach ngobrol sama Shaun di mobil pas mereka berantem, dan juga pas Zach ngobrol sama mantan pacarnya pas mau ke akhir film.

ending-nya manis banget. lebih manis dari senyumnya Zach. ah, pokoknya gue suka banget sama film ini.

oh iya, lumayan banyak scenes yang entah mengapa bikin gue senyum-senyum sendiri. HAHAHA! dan yang paling lucu menurut gue, gemes lebih tepatnya. pas si Shaun ngegodain si Zach pas lagi ada si Gabe. ekspresi nya si Zach priceless banget. HAHAHA! they are so lovable!

gue sangat merekomendasiin film ini buat kalian tonton. a beautiful movie yang jangan sampai kalian lewatkan!

[ 8.5/10 ]

xx

gin-andtonic

 

 

ngoPi [ngobrolinPilem]: Mantan (2017)

ngoPi [ngobrolinPilem]: Mantan (2017)

HEY!

gue balik lagi nih dengan sebuah sekmen ala-ala yang gue kasih nama ngoPi alias ngobrolinPilem. gak ada salahnya lah ya kita ngobrolin film di sini. ngobrolin aja, sambil dikit2 ngenilai. bukan review serius yang bener-bener butuh penggalian.

dan yang jadi film pertama yang akan gue bahas di sini adalah Mantan (2017) produksi Renèe Pictures dan di sutradarai sama Svetlana Dea; i think this movie is her directorial debut as i never heard her name in Indonesian film industry before. CMIIW!

Mantan_(poster)
google.com

ceritanya cukup sederhana sih, tentang cowok yang bernama Adi (Fernando), yang secara sengaja menemui mantan-mantannya untuk clear the air, atas permasalahan-permasalahan yang mereka temui di masa lalu sebelum ia menikah dengan tunangannya. dan juga untuk memastikan ada gak atau siapa sih soulmate dia dari mantan-mantannya itu. ada Daniella (Ayudia Bing Slamet), Frida (Nadila), Julliana (Ryder), Tara (Maya) dan yang terakhir DeeDee (Scholastika).

menurut gue film ini punya premis yang cukup unik dan juga berpotensi jadi film yang bagus. dan terbukti tampil cukup oke, tidak terlalu mengecewakan. gue cukup terhibur dengan naskah yang ditulis oleh Gandhi Fernando dan Eka Dimitri Sitorus ini, terlebih hal ini pula lah yang paling diandalkan di film ini. visualisasinya sangat amat sederhana dan terbilang ‘sempit’, hanya berlatarkan di beberapa kamar hotel yang berbeda-beda. tapi tidak pernah terasa bosan karena setting yang diperlihatkan pun berupa kamar yang cukup bervariasi. bahkan penjabaran dari kota satu ke kota lainnya pun benar-benar ditampilkan seadanya.

entahlah, yang bikin gue bosan adalah pergantian demi pergantian dari mantan satu ke yang lainnya. dari mantan kesatu, lalu mantan kedua, gue masih merasa terhibur. sayangnya ketika memasuki mantan-mantan selanjutnya film terasa melelahkan karena formulanya yang terasa repetitif. mungkin gue aja yang merasa seperti ini, tapi untungnya, film ini berhasil diselamatkan oleh penampilan2 pemain yang on point!

yang paling gue suka sih penampilan Ayudia Bing Slamet, Kimberly Ryder, dan Luna Maya. mereka tampil begitu meyakinkan dan benar2 berhasil menghidupkan karakter yang mereka perankan. Karina Nadila dan Citra Scholastika tidak tampil buruk, hanya saja belum berhasil mengimbangi ketiga pemain tadi. dan justru yang paling lemah adalah penampilan Gandhi Fernando sendiri, i don’t know, dia terlihat biasa-biasa aja dan tidak pernah berhasil merasuki karakter Adi.

*IF YOU HAVEN’T WATCHED THIS MOVIE, YOU MAY LEAVE THIS POST NOW AS THIS PART CONTAINS SPOILERS*

katakanlah film ini punya twist. dan gue udah bisa menebaknya bahkan di menit-menit awal. entahlah, apa karena bahasa tubuh Adi yang bisa langsung gue tebak, atau karena gak ada chemistry berarti antara Adi dan mantan-mantannya. tapi dari awal gue udah tahu, kalau si Adi ini gay. dan terbukti ketika film ini selesai, tunangan dia adalah COWOK!

C-O-W-O-K!

gue gak ngerasa ada pembangunan yang kokoh buat twist ini, atau mungkin memang tidak dibangun sama sekali sepanjang film berjalan, buktinya it’s quite predictable!

intinya, film ini cukup oke dan gak akan bikin kecewa buat ditonton, cukup fresh juga di perfilman Indonesia.

dan ada unsur gay nya, makannya jadi film pertama yang gue bahas di sini, HAHAHA!

[ 6.5/10 ]

xx

gin-andtonic